Hari Jumaat di hati seorang Muslim

February 13, 2011

Hari Jumaat adalah hari perayaan mingguan bagi seorang Muslim. Ia adalah hari perayaan meraikan ketaatan yang berjaya dilunaskan dalam masa seminggu yang lalu dan saat menanam azam untuk terus taat bagi seminggu yang akan datang. Ia adalah hari berhimpun kaum muslimin bagi bersilaturrahim dan hari nasihat-nasihat disampaikan.

Bagi pemburu syurga, hari Jumaat adalah “sneak preview” bagi suasana di syurga di alam akhirat kelak. Mana tidaknya, bagi penghuni syurga, hari Jumaat adalah hari mereka akan diizinkan bertemu Allah Ta’ala, kekasih yang dirindui sejak di dunia lagi!

Abdullah Ibn Masud r.a. berkata, Anas bin Malik r.a. berkata, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya di syurga ada sebuah bazar (suq dalam bahasa Arabnya) yang dikunjungi setiap Jumaat. Maka bertiup kepada mereka angin sejuk yang menyentuh wajah dan pakaian mereka dengan kasturi. Mereka pun semakin bertambah tampan dan indah. Mereka lalu kembali kepada isteri-isteri mereka yang menyambutnya denagn ucapan: “Kamu semakin tampan”. Mereka menjawab: “Kamu juga, demi Allah, semakin cantik dan indah” (HR Muslim)

Di dalam sebuah hadith yang panjang riwayat Imam Al Tirmizi da Ibn Majah, Rasulullah saw menjelaskan bahawa apabila ahli syurga memasuki bazar itu, mereka ditempatkan dalam majlis sesuai dengan amalan masing2. Di situ, mereka diizinkan menziarahi Allah ta’ala. Allah s.w.t kemudian menampakkan zatNya kepada mereka dan berbicara kepada mereka satu per satu. Baginda s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Tidak ada seorang pun yang berada dalam majlis itu melainkan akan diajak bicara oleh Allah s.w.t. Bahkan Allah s.w.t bertanya kepada salah seorang dari mereka: “Wahai si fulan, ingatkah engkau akan hari ini dan ini?” Allah mengingatkannya sebahagian dari dosa-dosanya di dunia. Orang itu segera berkata: ” Ya Tuhanku, bukankah engkau telah mengampuni dosa itu?” Allah menjawab : ” Ya, atas keluasan maghfirah-Ku, engkau berada di tempat ini.”

Nah, sewajarnya setiap individu Muslim mengamati peristiwa di atas dan mempersediakan dirinya dari saat ini, agar pertemuan yang dinanti2 itu, insyaAllah menjadi realiti!

Berikut adalah beberapa amalan yang sunat dilakukan pada hari Jumaat, bagi pemburu syurga..

1. Perbanyakkan selawat kepada Rasulullah s.a.w pada malam Jumaat dan pada siang Hari Jumaat. Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: “Perbanyakkanlah selawat kepadaku pada hari Jumaat dan malam Jumaat. Sesiapa yang berselawat kepadaku satu kali maka Allah akan berselawat dan memberikan salam kepadanya sepuluh kali (HR Al Baihaqi)

2. Membaca surah Al-Kahfi pada hari jumaat atau malam Jumaat. Abu Sa’id meriwayakan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: ” Sesiapa yang membaca surah Al Kahfi pada hari Jumaat, maka ia akan diterangi oleh cahaya antara dua Jumaat (HR Al Nasa’i dan Al Baihaqi)

3. Mandi sunat, berhias, bersugi dan memakai wangian. Daripada Ibn Abbas, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: ” Sesungguhnya hari ini (Jumaat) ialah Hari Raya yang Allah jadikan untuk kaum Muslimin. Sesiapa yang mendatangi solat Jumaat, maka hendaklah ia mandi. Jika ia memiliki minyak wangi, maka hendaklah ia memakainya. Hendaklah pula kalian bersugi. (HR Ibn Majah)

4. Bersegera menghadiri solat Jumaat. Ganjaran bagi seseorang yang hadir awal pada solat jumaat dinyatakan dalam sebuat hadith dari Abu Hurairah r.a. dimana, seawal-awal mereka dikurniakan ganjaran seperti berqurban seekor unta, diikuti seekor lembu, seekor kambing, seekor ayam dan sesudahnya hanya seperti berqurban sebiji telur…

5. Berusaha untuk duduk dekat dengan imam semasa solat Jumaat. Samurah meriwayatkan daripada Rasulullah s.a.w yang bermaksud: ” Hadirilah khutbah dan mendekatlah dengan imam. Sesungguhnya seseorang yang sentiasa menjauh (dari imam) akan diakhirkan tempatnya di syurga meskipun ia memasukinya (HR Abu Daud dan Al Hakim)

Advertisements

Lunas dengan segelas susu

September 4, 2009
Jemaah sedang menunaikan solat sunat Terawih di MAsjid An Nur, Campo Alor, Dili, Timor Leste. Masjid An Nur adalah masjid terbesar di Dili dengan kapasiti ruang utama dapat memuatkan lebih kurang 15 saf jemaah di mana setiap saf sekitar 120 orang (kapasiti sekitar 2000 orang jemaah). Terawih disini meriah semeriah solat2 fardhu lain dibulan biasa, bahkan mungkin kehadiran solat berjemaahnya ( Percentage hadir solat fardhu di masjid per muslim population) lebih baik berbanding kawasan kawasan luar bandar di tanah air tersayang..

Jemaah sedang menunaikan solat sunat Terawih di MAsjid An Nur, Campo Alor, Dili, Timor Leste. Masjid An Nur adalah masjid terbesar di Dili dengan kapasiti ruang utama dapat memuatkan lebih kurang 15 saf jemaah di mana setiap saf sekitar 120 orang (kapasiti sekitar 2000 orang jemaah). Terawih disini meriah semeriah solat2 fardhu lain dibulan biasa, bahkan mungkin kehadiran solat berjemaahnya ( Percentage hadir solat fardhu di masjid per muslim population) lebih baik berbanding kawasan kawasan luar bandar di tanah air tersayang..

Alhamdulillah, hari ini hari ke 5 saya berpuasa di Dili, Timor Leste untuk Tahun 2009 (1430 Hijrah). Dan malam ini juga adalah malam kelima saya berterawih di sini. Kali pertama saya menjejakkan kaki ke Dili adalah pada 15 September 2008 iaitu bersamaan 15 Ramadhan 1429 H. Setahun rupanya sudah berlalu, rezeki Ramadhan saya tahun ni di Dili lagi rupanya. Tahun lepas saya cuma dalam trip yg singkat, jadi tidak berpeluang berterawih setiap malam di masjid. Tahun ini, Alhamdulillah saya diberi peluang untuk berterawih di Masjid An Nuur, Campo Alor.

Slot Ceramah Singkat di malam Ramadhan di Masjid An Nur, Dili, Timor Leste

Slot Ceramah Singkat di malam Ramadhan di Masjid An Nur, Dili, Timor Leste. Hadirin khusyu' mendengar ceramah oleh Imam Besar Dili, Syeikh Arif Abdullah. Kelihatan juga adalah manager saya dan rakan sekerja yang turut sama mengimarahkan malam2 Ramadhan Dili bersama masyarakat Timor Leste

Format terawih di sini adalah Isya’ – Terawih (8 rakaat) – Ceramah Singkat (10-15 minutes) – Witir (3 Rakaat). Solatnya mungkin biasa biasa sahaja, seperti juga di Malaysia, tetapi yang menariknya adalah slot ceramah singkat. Setiap malam, orang yang berlainan (tapi kadang2 ada yg berulang – i.e. imam besar masjid) akan ke hadapan untuk berceramah, menyampaikan nasihat, khatirah, menarik juga saya lihat apabila masyarakat diberi peluang untuk berucap di kalangan masyarakat mereka. Ada yang bercerita tentang perjuangan Islam di Timor Leste, ada yang menasihat tentang ibadah, menceritakan pengalaman diri dan lain2. Malam ini, cerita yang dikongsi agak menarik jadi ingin saya kongsikan disini.

Lunas dengan segelas susu

Pada suatu hari, seorang anak jalanan (kecil & susah), berjalan kepenatan meintasi satu kawasan perumahan. Tetapi keadaannya yang serba kesusahan tidak diendahkan oleh orang kebanyakan sehinggalah tiba di depan rumah seorang perempuan ini. Melihatkan keadaan anak kecil itu, wanita ini menjemputnya masuk dan memberinya minum segelas susu. Dengan penuh kenikmatan, anak kecil ini meneguk habis segelas susu tersebut lalu mengucapkan terima kasih dan meninggalkan rumah itu.

Beberapa puluh tahun kemudian, ketika usia makin lanjut, wanita ini diserang suatu penyakit yang memerlukan operasi yang menelan belanja yang sangat besar. Tetapi kerana sudah tiada pilihan, dia terpaksa membuat keputusan untuk mendahulukan pembedahan tersebut (tanpa memikirkan bagaimana bayarannya). Ditakdirkan Allah Taala, doktor pakar yang mengepalai pembedahan itu adalah anak kecil yang diberikan susu oleh perempuan tua itu. Pembedahan dijalankan tanpa si wanita tadi mengetahui perihal doktornya itu..

Selesai pembedahan dan setelah agak pulih, wanita tadi menanyakan kepada pihak hospital akan bilnya. Bil yang tebal beserta laporan detail pembedahan dibawa kepadanya sedang di atas sekali tertulis sebuah nota, “Lunas dengan segelas susu..”

Wanita itu terpinga – pinga lalu menanyakan kepada jururawat itu apakah maksud nota ini. Akhirnya setelah puas berdalih, jururawat itu membawa doktor pakar tadi. Doktor itu tersenyum melihat wanita tua itu lalu berkata, “Saya adalah anak kecil yang kamu panggil masuk ke rumah mu, lalu kamu menjamuku dengan segelas susu, ketika aku di saat itu, dalam kesusahan, sekarang bilmu telah aku bayarkan, sebagai ganti segelas susu yang kamu berikan itu…”

Pengajaran :-

1) Pendidikan itu sangat penting. Ia mengangkat darjat seseorang dan membolehkan seseorang itu berjasa, tidak kira kepada keluarga, agama atau masyarakat setempat. Tanpa pendidikan, martabat sesebuah bangsa tidak akan meningkat dan mereka akan terus di atasi/dimanipulasi oleh bangsa2 lain yang berpendidikan

2) Kebaikan yang ikhlas akan dibalas oleh Allah dengan sebaik2 ganjaran (di dunia atau di akhirat). Friman Allah Taala: “In ahsantum, ahsantum lianfusikum, wa in asa’tum falaha” (Jika kamu melakukan kebaikan, kebaikan itu adalah untuk diri kamu sendiri. Dan jika kamu melakukan keburukan, keburukan itu juga adalah untuk diri kamu sendiri !!” (Al Isra’ Ayat 7). Sunnah alam, kebaikan akan dibalas kebaikan dan keburukan akan dibalas dengan keburukan. Maka setiap kali anda terfikir untuk melakukan keburukan, maka ingatlah kerana pilihan anda itu, Allah akan membalas/mengurniakan anda keburukan juga kerana pilihan anda itu !

Wallahu’alam

Fendy,
Dili, Timor Leste

Keutamaan Ramadhan (1)

September 1, 2009

Petikan dari siri kuliah Tsulasa’ Imam Asy Syahid Hassan Al Banna
Imam Asy Syahid Hasan Al Banna, dilahirkan pada 1906, menubuhkan Ikhwanul Muslimin pada 1928, memimpin Jamaah Islam ini dalam mengislah (memperbaiki ummat) dan wafat pada 1949 pada umur 43 tahun, umur yang penuh barokah dan kemuliaan.

Kita panjatkan puji syukur ke hadrat Allah swt. Kita ucapkan selawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad saw, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa sahaja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.

Amma Ba’du. Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh.

Ikhwan sekalian, ini adalah malam yang agung lagi mulia. Kita sedang berada di dalamnya dan menikmatinya kerana ia adalah wahana bersatunya hati yang saling menolong dalam ketaatan kepada Allah dan dalam rangka mencari ridha Allah. Saya tidak melupakan sentuhan yang tampak dihadapan saya, menggetarkan perasaan saya, dan mempengaruhi jiwa saya kelmarin.

Kelmarin saya berjalan-jalan bersama seorang akh. Kami memperbincangkan hal-hal biasa dan umum. Di sela-sela pembicaraan, akh ini mengingatkan bahawa sekarang hari Isnin dan esok hari Selasa. Sungguh menggembirakan dan mengesankan, ketika ia berbicara mengenai perasaan aneh yang muncul dalam dirinya. Dengan bersahaja dan nada datar, ia berkata, ” Saya sering menghitung hitung kedatangan malam tersebut kerana kerinduan untuk berjumpa dengan saudara saudara saya.” Kemudian ia melanjutkan perkataannye, “Sekarang saya mengetahui hikmah hari Jumaat dan solat Jumaat, yang banyak di antara kaum Muslimi tidak memperhatikan rahsianya. Andaikata mereka serius memperhatikan hari Jumaat dan solat Jumaat, tentu keadaan mereka tidak sebagaimana sekarang. Ketika mewajibkan pertemuan-pertemuan ini, Islam melihat tujuan-tujuan luhur di dalamnya iaitu pertemuan jiwa dan hati yang ikhlas pada hari Jumaat untuk melaksanakan solat Jumaat. Sayangnya, manusia melaksanakan solat Jumaat sekadar sebagai pelaksanaan kewajipan, yang barangsiapa telah melaksanakannya maka gugurlah kewajipan tersebut darinya dan barangsiapa belum melaksanakannya, maka ia mendapatkan hukuman. Adapun hikmah yang ada disebalik itu, telah dilupakan oleh kaum Muslimin sehingga pertemuan hari Jumaat menjadi sebuah pertemuan refleks sahaja, dan hanya tempat berjumpa secara fisika, selepas itu bersurai, sedangkan jiwa mereka tidak berjumpa dan hati mereka tidak bersatu.”

Akh tersebut memulai berbicara panjang lebar, sedangkan saya sedikit kurang perhatian terhadap pembicaraannya, kerana ia telah menghujani saya dengan dua sentuhan. Pertama, kegembiraan kerana kaum muslimin mulai mengetahui faedah pertemuan ini, iaitu pertemuan hati dan jiwa. Inilah yang menggembirakan dan membahagiakan saya, sekaligus membuat saya kurang memperhatikan isi pembicaraannya.

Kedua, saya khuatir jika waktu berlalu terlalu lama sementara mereka belum juga mengetahui hikmah tersebut, sehingga mereka memahami Selasa hanya sebagai hari pelajaran, melupakan hikmah di sebalik itu iaitu tolong menolong dalam menggapai ridha Allah swt.

Kite memohon kepada Allah swt agar mempertemuan kita di dalamnya atas landasan cinta keranaNya. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar doa.

Ikhwah sekalian, saya pandang bahawa saya perlu mengingatkan masalah Ramadhan, kerana kita berda di ambang pintu Ramadhan dan hampir menyibukkan diri dalam kewajipan kewajipan kita di dalamnya. Ramadhan adalah bulan barakah, rahmat dan kebahagiaan. Betapa perlunya manusia merenung sejenak untuk bersiap siap menyambutnya berikut kebaikan kebaikan yang dikandungnya. Ia merupakan bulan yang dihormati di masa jahiliyah, dan ketika Islam datang semakin dihormati dan dimuliakan. Di bulan ini Allah menurunkan Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia. Betapa perlunya kita menenangkan dan menyedarkan jiwa tentang hak Ramadhan sebelum menjumpainya.

Ikhwah sekalian, Allah swt menjadikan bulan ini sebagai bulan yang agung, memberikan keistimewaan yang banyak sekali kepadanya, serta menjadikannya sebagai salah satu fasa kehidupan paling berharga dan salah satu stesyen perjalanan di atas jalan hidup yang lurus. Pada bulan itu, seorang muslim mencurahkan sebahagian besar perhatiannya kepada allah, akhirat, adn peningkatan ruhani sebelum peningkatan material. Ia adalah bulan Ruhani, bulan kebersihan jiwa, bulan munajat, serta waktu untuk menghadap kepada Allah, memohon pertolongan dari Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar, dan menjalin hubungan dengan Al Malaul A’la. Ia adalah bulan yang mempunyai keistimewaan. “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang didalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk kepada manusia dan penjelasan penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan batil). Kerana itu, barangsiapa di antara kamu yang hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kalian mengagungkan Allah atas petunjukNya yang diberikan kepada kalian, supaya kalian bersyukur.” (Al Baqarah: 185)

to be continued..

Why you should make friends…

November 9, 2008

Friends

Pheww, again I’m back from offshore for the 7th time. This time I went to the rig that I first visited during my training as drilling engineer. Returning as a drilling engineer (not as trainee) gives me a whole new experience. I was offshore for a mission, to introduce a Timorese trainee under me to the rig and drilling operation. Being there for a slightly different mission, I spent most of my time connecting with the peoples there. I start chatting with the roughnecks, the shaker man, the derrick man, and more talks with the supervisors, much more than what I used to do during training time.. (obviously, training was understood as a period to learn, learn and learn, hehe)

It turns out that eventhough i did not intend to learn anything from those conversations, learning was made easy and comes without calling as I mixed more closely with these guys. Hehe, looks like I had missed a very important formula for learning (and for life!). Networking and getting the ways into people’s heart is the key to getting things done!!

Janganlah kamu ketinggalan dunia dan seisinya !!

December 22, 2007

Assalamu’alaykum wbt bagi para pembaca (if any still remains after my long writing break 🙂 )

Maaf kerana terlalu lama berhenti blogging. InsyaAllah mulai hari ini, aku akan usahakan mencoret something untuk dikongsikan secara istiqamah. Semoga kita saling terus menyumbang sumber sumber peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu benar benar berguna bagi orang yang beriman !!

Salah satu keindahan uslub Islam dalam memberi amaran dan mewartakan ganjaran adalah dengan menyatakan minimumnya dan membiarkan kita memikirkan sendiri apakah yg menimpa/menanti selepas garis minima ini.
Read the rest of this entry »

Mukmin yang cemerlang

January 31, 2007

“Hikmah adalah barang mukmin yang hilang, maka dimana sahaja ia menjumpainya, maka dia lebih berhak ke atasnya” Hadith

7 habits